BAB 5 KEYBOARD

Dari Crayonpedia

Langsung ke: navigasi, cari

1. Jenis Keyboard Pada dasarnya keyboard terbagi menjadi 3 jenis menurut fungsinya, yakni :
1.1. Keyboard mono timbral ( mono = satu, timbral atau timbre = suara), yaitu keyboard yang dalam satu kesempatan dapat menghasilkan satu macam suara instrumen saja walaupun keyboard tersebut memiliki banyak macam suara. Misalnya suara piano, flute, gitar, drum, dsb. Keyboard ini banyak digunakan pada kalangan profesional, misalnya pada band ataupun bisnis rekaman mengingat keyboard ini memiliki kwalitas serta warna suara yang bagus. Contoh produk keyboard synthesizer mono timbral seperti misalnya roland D 5, roland D 50, yamaha DX 7, dsb.

1.2. Keyboard Multi timbral (multi = banyak, timbral = suara), yaitu keyboard yang dalam satu kesempatan dapat menghasilkan lebih dari satu macam suara instrumen musik. Misalnya suara piano, gitar, flute, drum mampu berbunyi secara bersama-sama. Keyboard ini cocok untuk penggarapan aransemen. Keyboard ini banyak digunakan dalam kegiatan rekaman. Contoh produk keyboard multi timbral seperti misalnya yamaha SY 77, roland JV series, roland XP series.
1.3. Keyboard Accompaniment (iringan), yakni keyboard untuk mengiri/ dimainkan secara langsung/ live. Keyboard ini termasuk keyboard multi timbral yang memungkinkan kita untuk memainkannya beberapa macam suara instrument musik secara langsung. Jenis keyboard ini yang paling banyak diminati karena selain efektif penggunaannya, harganyapun bervariasi. Keyboard jenis inilah yang akan banyak dipelajari dalam kesempatan ini. Contoh produk ini seperti misalnya roland E series, roland G series, yamaha PSR series, korg Pa series, korg I series, technic KN series, dsb.
       Dalam setiap pertunjukan keyboard membutuhkan alat bantu amplifier sebagai penghasil suara, yakni dengan menghubungkan line out keyboard menuju amplifier. Amplifier berfungsi sebagai pengeras signal suara yang dihasilkan dari keyboard.
      Melalui kabel output keyboard dihubungkan dengan input amplifier. Lobang output pada keyboard biasanya ada 2 yakni lobang R dan lobang L/ L – R. Lobang L/L – R digunakan bila keyboard adalah mono. Jika keyboard stereo digunakan kedua-duanya. Lihat gambar berikut.
2. Teknik Bermain Keyboard
2.1. Posisi Bermain
      Posisi duduk pada saat bermain keyboard perlu diperhatikan. Posisi duduk yang benar adalah selalu tegak. Sedangkan posisi yang salah dalam bermain piano dapat mengakibatkan lekas capek dan berakhir dengan permainan yang kurang bagus ......... perkecualian............
2.2. Posisi Tangan
      Posisi tangan dalam bermain piano dengan menekuk sedikit jari-jari seolah sedang memegang bola. Perhatikan gambar berikut:

2.3. Penjarian
       Kode penjarian pada pembelajaran piano dapat dilihat pada gambar berikut:


Keterangan: (kode jari berlaku untuk jari tangan kanan maupun kiri)

  •  Kode angka 1 untuk ibu jari
  •  Kode angka 2 untuk telunjuk
  • Kode angka 3 untuk jari tengah
  • Kode angka 4 untuk jari manis
  • Kode angka 5 untuk kelingking
2.4. Tangga Nada, Trinada, Arpeggio dan Progresi Akor
       Latihan tangga nada dalam interval oktaf, dan trinada C mayor.

                                                  12. Latihan tangga nada dalam interval oktaf dan trinada Gis minor




4, 6. Solo Keyboard
       Kurang lebih selama satu dasawarsa terakhir dalam dunia musik dikenal istilah organ tunggal, keyboard tunggal, solo organ, ataupun solo keyboard. Istilah-istilah tersebut untuk menandai sebuah pertunjukan musik berupa permainan instrumen musik organ atau keyboard yang dimainkan oleh seorang musisi saja namun mampu menghasilkan musik lengkap seperti misalnya band, kroncong, dangdut, campursari, dan bahkan mirip orkestra.
4. 6..1. Spesifikasi Keyboard Solo
           Seiring perkembangan teknologi, berbagai jenis, macam, merk, bentuk, ukuran keyboard bermunculan dengan karakteristik dan kecanggihan yang bervariasi, namun secara garis besar pada keyboard jenis accompaniment ini terdapat bagian-bagian yang sama dan sangat penting untuk diketahui sebelum dimainkannya. Bagian-bagian itu antara lain adalah:
4.6.1.1. Tombol On/ Off
            Tombol ini merupakan tombol pertama yang kita gunakan,yakni untuk menyalakan keyboard setelah dihubungkan dengan listrik. Pertama kali keyboard dinyalakan biasanya suara yang muncul apabila tuts ditekan adalah suara piano
4.6.1.2. Volume
            Tombol ini digunakan untuk memperbesar dan memperkecil suara keyboard secara keseluruhan setelah tombol power dinyalakan.
4.6.1.3. Tombol Timbre/ Voice
            Tombol ini digunakan untuk memilih berbagai jenis suara alat music, misalnya flute, gitar, piano, organ, dan lain sebagainya.
4.6.1.4. Tombol Rhythm
            Tombol ini digunakan untuk memilih jenis irama music yang akan dimainkan, misalnya waltz, bossanova, rhumba, dan lain sebagainya.
4.6.1.5. Tombol Start/ stop
            Tombol ini digunakan untuk memulai salah satu irama music/ rhythm. Begitu tombol star dipencet, keyboard akan menghasilkan irama pertama dalam bentuk bunyi drum. Jika tombol ini dipencet untuk yang kedua kalinya, bunyi drum akan berhenti, yakni sebagai tombol stop.
4.6.1.6. Tombol Tempo
            Tombol ini digunakan untuk mengatur cepat lambatnya tempo dari irama yang telah dibunyikan setelah tombol strat dipencet.
4.6.1.7. Tombol Transpose
            Tombol ini digunakan untuk menghasilkan chord dan music pada irama drum yang telah berbunyi setelah tombol start dipencet. Setelah tombol rhythm dan chord dipencet, tuts bagian kiri keyboard akan berfungsi sebagai pengiring.
4.6.1.8. Tombol Intro/ Ending
            Tombol ini digunakan dengan cara mempencet tombol tersebut untuk mengawali permainan keyboard dengan aransemen intro yang sudah ada dari masing-masing irama pada keyboard. Sedangkan untuk menutup lagu bias dilakukan dengan mempencet tombol ini juga, yang berarti sebagai tombol ending. Pada jenis keyboard tertentu intro dan ending diwadahi pada tombol yang berbeda/ terpisah, namun tetap pada fungsi yang sama.
4.6.1.9. Tombol Fill in
            Tombol ini digunakan untuk membuat variasi ketukan dan irama music dalam bentuk variasi bunyi drum. Biasanya tombol ini digunakan untuk menghasilkan variasi ketukan sebelum kebagian reffren lagu, biasanya tombol bertuliskan fill in to variation. Sedangkan variasi ketukan sesudah reffren lagu, biasanya tombol bertuliskan fill in to original.
4.6.1.10. Tombol Sync (sync/ start)
              Tombol ini digunakan agar drum beserta iringan musiknya (dengan tangan kiri) dapat diatur mulainya selaras dengan melofi lagu yang telah direncanakan. Ketika tombol sync diaktifkan, maka jika tuts keyboard bagian kiri tersentuh sesuatu, seketika itu juga drum beserta iringan musiknya akan berjalan.
   4.6.2.Wilayah Penjarian
4.6.2.1. Wilayah Penjarian Tangan Kanan
            Keyboard accompaniment (yang pada umumnya terdiri dari 5 oktaf) terbagi menjadi 2 bagian, yakni 2 oktaf bawah dimainkan dengan jari tangan kiri, yakni untuk memainkan akor yang, dan 3 oktaf atas, dimainkan dengan jari tangan kanan, yakni untuk memainkan melodi ataupun filler. Perlu diketahui bahwa batas kedua wilayah tersebut dapat dipindah/ diprogram sesuai dengan keinginan. Untuk lebih jelasnya lihat gambar berikut :
Wilayah penjarian tangan kanan instrumen keyboard dapat kita jelaskan melalui contoh gambar berikut:

Keterangan:

  •  Angka menunjukkan kode jari tangan kanan
  •  = Notasi dimainkan 1 oktaf diatasnya.
  •  Wilayah nada bisa dirubah dengan transpose oktaf, baik oktaf ke bawah maupun ke atas.

4.6..2.2. Wilayah Penjarian Tangan Kiri Beberapa contoh penempatan Penjarian Tangan Kiri


















































































































Beri Penilaian

Rating : 2.9/5 (9 votes cast)


Peralatan pribadi